Seluruh Anak Buah Kapal (ABK) MT. Aashi Yang Sempat Nyaris Tenggelam Dan Diselamatkan TNI Angkatan Laut

DERAP.ID|| Lahawe,- Seluruh Anak Buah Kapal (ABK) MT. Aashi yang sempat nyaris tenggelam dan diselamatkan TNI Angkatan Laut (TNI AL), saat ini telah tiba di Pos Angkatan Laut (Posal) Gunungsitoli. Kedatangan 20 orang Anak Buah Kapal (ABK) tersebut didampingi oleh personel TNI AL dari Posal Lahawe, Bapak Rahardi dari PT. RBS, serta Superintendent MT. Aashi Jairprakash.

Sebelumnya diberitakan bahwa, MT. Aashi yang membawa muatan Aspal, berangkat dari pelabuhan Khor Fakkan di Pantai Timur Uni Emirat Arab akan berlayar dengan tujuan Padang dan Sibolga. Akan tetapi saat melintasi perairan Muara Sungai Noyo, pada 11 Februari lalu kapal tersebut mengalami kebocoran dan harus lego jangkar.

Menerima informasi tersebut, Personel TNI AL dari Posal Lahewa berkoordinasi dengan Kepala Desa Faekhunaa berangkat menuju titik lego MT. Aashi untuk melakukan pemeriksaan tentang kondisi kapal tersebut. Ditemukan kebocoran dari keroposnya plat dinding kapal, sehingga akibat hantaman ombak besar menyebabkan kapal bocor, kemudian dilakukan pembuangan air dengan menggunakan mesin pompa secara terus menerus.

Pada 16 Februari kondisi kapal miring 20° dikarenakan mengalami kebocoran, tim evakuasi Lanal Nias beserta tim SAR gabungan beserta Polri dan warga sekitar melakukan evakuasi terhadap seluruh ABK yang masih berada di kapal dengan kondisi cuaca laut yang ombaknya terlalu tinggi sehingga kondisi kapal semakin membahayakan, dan seluruh ABK berhasil dievakuasi ke pantai dengan selamat.

Komandan Lanal Nias Kolonel Laut (P) Jerry Manuhutu juga menjelaskan tentang  kejadian tersebut, “Semuanya ada 20 orang ABK MT. Aashi termasuk Nahkoda atas nama Sandeep Kumar Bhaskar warga negara India dalam kondisi baik, saat ini telah berada di Posal Gunungsitoli untuk penampungan sementara sambil dilakukan pendataan keimigrasian dan menunggu penanganan kapal selanjutnya.”

Ditempat terpisah, Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Muhammad Ali S.E ,M.,MM,Opsla menegaskan bahwa, satuan TNI AL akan selalu sigap merespon kondisi kedaruratan. “Kita akan terus melaksanakan Operasi Militer Selain Perang, bekerja sama dengan Pemerintah Daerah maupun Pemerintah Pusat, terlebih jika masyarakat membutuhkan kehadiran personel ataupun unsur TNI AL,” tegas Laksamana TNI Muhammad Ali S.E.,M.,MM,.Tr, Opsla.(@budi_rht DERAP.ID)