Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana TNI Muhammad Ali,S.E,M.M.,M,Tr,Opsla,Membuka Seminar Akhir Perwira Siswa Pendidikan Reguler Seskoal Angkatan Ke-61 TA. 2023

Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana TNI Muhammad Ali,S.E,M.M.,M,Tr,Opsla, Saat Membuka Seminar Akhir Perwira Siswa (Pasis) Pendidikan Reguler (Dikreg) Seskoal Angkatan Ke-61 TA. 2023

DERAP.ID|| Jakarta,- Ancaman hibrida yang muncul di era modern saat ini mencakup penggunaan kombinasi kekuatan militer, politik, ekonomi, informasi, dan faktor-faktor non-militer lainnya. Hal ini dilaksanakan untuk menciptakan kekacauan, mempengaruhi opini Publik, Serta Merusak Stabilitas Keamanan Suatu Negara atau Wilayah.

Demikian disampaikan oleh Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana TNI Muhammad Ali,S.E,M.M.,M,Tr,Opsla,
Saat Membuka Seminar Akhir Perwira Siswa (Pasis) Pendidikan Reguler (Dikreg) Seskoal angkatan ke-61 TA. 2023 bertempat di Auditorium Yos Soedarso, Markas Komando (Mako) Seskoal, Cipulir, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, Senin (23/10/2023).

“Dihadapkan dengan hal tersebut, maka pengembangan dan pemanfaatan teknologi informasi menjadi suatu keharusan dan upaya strategis dalam membentengi negara dari ancaman hibrida yang berkembang semakin kompleks di era modern”, tegas Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana TNI Muhammad Ali,S.E,M.M.,M,Tr,Opsla.

Dalam seminar akhir Perwira Siswa ini mengangkat tema “Pemanfaatan Teknologi Informasi Guna Menghadapi Ancaman Hibrida Dalam Rangka Mewujudkan Kepentingan Nasional di Laut”. Kegiatan ini dikuti oleh 117 Pasis Dikreg Seskoal Angkatan ke-61 yang terdiri 100 Pasis TNI AL, 2 Pasis TNI AD 2, 2 Pasis TNI AU 2, 4 Pasis Polri dan 9 Pasis Negara Sahabat yang berasal dari Amerika, Australia, Arab Saudi, Singapura, Malaysia, India, Srilanka, Pakistan dan Filipina.

Sejumlah pejabat penting juga dihadirkan dalam seminar ini sebagai pembicara antara lain Deputi Bidang Operasi Keamanan Siber dan Sandi Mayor Jenderal TNI Dominggus Pakel, S.Sos., M.M.S.I. mewakili Kepala BSSN, Asintel Kasal Mayor Jenderal TNI Marinir Suaf Yanu Hardani, Kakordos Seskoal Laksamana Pertama TNI Judijanto S.T., M.Si., MADS, Pengamat Militer dan Akademisi Susaningtyas Nefo Handayani Kertapati dan Akademisi Bidang Teknologi Informasi Ir. Onno W. Purbo, M.Eng, Ph.D.

Lebih Lanjut Menurut Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana TNI Muhammad Ali,S.E,M.M.,M,Tr,Opsla, Dalam Ancaman Hibrida, Diperlukan Pendekatan Yang Komprehensif untuk Memitigasi hal tersebut, sejumlah poin penting pun digaris bawahi dalam penanggulangannya.

“Pertama, pengembangan dan peningkatan penggunaan teknologi komunikasi informasi di bidang keamanan dan pengawasan, kedua keamanan siber, ketiga kerjasama intelijen, keempat pengembangan kebijakan dan strategi yang adaptif, dan kelima interoperability dan sinergi dengan pemangku kebijakan serta aparat keamanan sipil”, Tegas Laksamana TNI Muhammad Ali,S.E,M.M.,M,Tr,Opsla, dalam kesempatan itu.
(@budi_rht DERAP.ID)